2 Hal Yang Perlu Dipertimbangkan Saat Ibadah Memimpin Dengan Band

Ibadah melampaui lirik, kata, nada atau akord itu adalah tempat pertemuan Tuhan dan manusia, itu adalah tempat manusia bertemu cinta dan kebaikan Tuhan. Musik adalah salah satu kendaraan yang akan membantu kita terhubung dan terlibat dengan Tuhan dan di berbagai gereja dan denominasi ada berbagai genre musik dalam ibadah mereka.

Raja Daud memperkenalkan ibadah dengan instrumen dalam skala besar ketika ia melembagakan ibadah di Israel dengan kedatangan bahtera dan tabernakel Allah. Orang Lewi di mana disisihkan oleh Raja Daud dan imam untuk menjadi penyanyi, kuli, pemain instrumen dan membantu imam dalam pengorbanan. Semua orang Lewi di mana dibagi berdasarkan keluarga dan garis keturunan untuk melakukan tugas-tugas tertentu.

“David memilih 4000 pemusik dari 38.000 Retribusi pada masa pemerintahannya, atau satu dari sepuluh dari seluruh suku. Dari pemusik ini, 288 dididik secara khusus dan terampil. 1 Tawarikh_26:6-7. Jumlah keseluruhan dibagi menjadi 24 kursus, masing-masing yang akan, dengan demikian, terdiri dari band penuh 154 musisi, dipimpin oleh 12 pemimpin yang terlatih khusus, di bawah salah satu dari dua puluh empat putra Asaph, Heman atau Jeduthun sebagai konduktor”, Smith Bible Dictionary.

Raja Daud memilih orang-orang yang terampil dan dikhususkan untuk beribadah menunjuk mereka ke berbagai aspek ibadah dan hari ini band, tim penyembahan, pemain instrumen, pianis atau pemain biola yang Anda miliki di gereja Anda, mereka telah ditempatkan di sana oleh Tuhan untuk membantu orang terhubung dengan Tuhan melalui kemampuan mereka bermain musik.

Hari ini hal ini masih sangat hidup dan meskipun musik baca surat Yasin telah berkembang tetapi ada dua poin utama sebagai pemimpin ibadah yang masih perlu kita pertimbangkan:

1. Visi dan Komunikasi: Band tanpa arah menjadi gaduh, sebagai pemimpin ibadah kita harus bisa berbicara dan berbicara dengan tim dan berbagi visi atau fokus ibadah. Salah satu cara untuk menghilangkan kebisingan adalah dengan berkomunikasi dengan tim, melayani mereka dan membimbing mereka ke tempat yang telah Tuhan tunjukkan kepada Anda. Bahkan selama ibadah kita masih harus berkomunikasi untuk menunjukkan ke mana kita akan pergi, tidak ada gunanya bagi Anda untuk tersesat dalam roh dan membuat semua orang bertanya-tanya apa yang terjadi.

Ini lebih dari sekedar bermain, sebagai pemimpin ibadah ini tentang membimbing band mengikuti irama hatinya. Itu harus ditunjukkan dan dikomunikasikan kepada mereka, saya ingat ketika hadirat Tuhan menghantam tabernakel mereka tidak bisa bermain. Satu pertanyaan berapa kali hadirat Tuhan melanda gereja kami dan kami terus bermain karena kami tidak melihat-Nya, mengenali-Nya atau kami hanya tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi kami terus bermain musik.

2. Skill: Akhir-akhir ini ada banyak skill yang berkembang di antara band dan tim penyembahan seperti yang mereka miliki di masa David dan itu adalah hal yang luar biasa yang memungkinkan penyembahan kami menjadi persembahan yang lebih halus dan lebih baik. Tuhan kita layak mendapatkan yang terbaik, tidak diragukan lagi. Di dalamnya semua sebagai pemimpin ibadah kita perlu belajar untuk memanfaatkan semua keterampilan tim dan menyalurkannya ke tempat di mana Tuhan membawa penonton.

Ini adalah keseimbangan antara kesempurnaan dan juga kehadiran Tuhan. Kadang-kadang kita mengambil keunggulan kita begitu banyak sehingga kita kehilangan Tuhan dalam prosesnya. Sangat mudah bagi kita para band untuk tersesat dalam mengejar kesempurnaan dan keterampilan dengan keinginan untuk memberikan pengalaman ibadah yang luar biasa.

Sering kali sebagai band kami masuk ke zona di mana Anda baru saja mulai nge-jam dan sesuatu menendang dan Anda baru saja mulai mengalir sebagai pemimpin penyembahan, kami harus dapat bekerja untuk membawa band atau tim penyembahan ke satu tempat yang Anda tuju. Tidak baik bagi Anda untuk pergi ke satu arah dan band pergi ke tempat yang berbeda juga.